Kasus Laka lantas Di NTT Meningkat,  Jasa Raharja Kupang Tingkatkan Pelayanan

Kupang, obor-nusantara.com-Tingginya angka Kecelakaan Lalu Lintas di Wialyah Nusa Tenggara Timur, PT. Jasa Raharja Kupang terus meningkatkan pelayanan kepada para Korban dengan mendatangi Seluurh Rumah Sakit yang menjadi tempat rujukan para Korban meski pada saat hari libur kerja.
Sesuai dengan data dari PT Jasa Raharja Cabang Nusa Tenggara Timur, kasus kecelakaan lalu lintas (Lakalantas) di wilayah provinsi berbasis kepulauan ini tergolong tinggi, karena setiap hari terjadi 15 kasus kecelakaan yang menyebabkan korban meninggal dan luka-luka.
“Sesuai data dokumen pembayaran klaim asuransi kecelakaan yang diproses PT Jasa Raharja Cabang Kupang menunjukkan bahwa setiap hari di NTT terjadi 15 kasus kecelakaan lalu lintas,” kata Kepala PT Jasa Raharja Cabang NTT Prastio Surahmanto kepada wartawan di Kupang, Rabu (5/9/2018).
Menurut Prastio, kasus kecelakaan lalu lintas yang mencapai 15 kasus dalam sehari ini tergolong tinggi jika dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia. Hal ini mengakibatkan petugas Jasa Harja terpaksa mendatangi seluruh rumah sakit yang menjadi tempat rujukan para korban.
“Kasus kecelakaan lalu lintas yang terjadi di NTT itu termasuk sangat tinggi sehingga petugas Jasa Raharja, setiap hari harus mendatangi semua rumah sakit untuk mendata korban kecelakaan lalu lintas,” kat Prastio.
Menurut dia, petugas Jasa Raharja yang melakukan pendataan langsung ke rumah sakit untuk mempercepat proses pengurusan administrasi pembayaran klaim asuransi kecelakaan.
“Pada hari libur kami tetap melakukan pembayaran klaim asuransi terhadap korban kecelalaan lalu lintas. Pembayaran dilakukan melalui bank agar lebih transparan,” ujarnya.
PT Jasa Raharja, kata dia, memberikan perlindungan bagi para korban kecelakaan lalu lintas dengan memberikan santunan untuk korban meninggal maupun luka-luka.
“Korban lakalantas yang meninggal dunia mendapat santunan asuransi sebesar Rp50 juta, sedangkan untuk luka-luka dan dirawat di RSU mendapat biaya pengobatan sebesar Rp 20 juta,” kata Prastio.
Ia menambahkan, PT Jasa Raharja telah bekerja sama dengan 38 rumah sakit di NTT untuk perawatan medis, sekaligus sebagai media kontrol untuk memudahkan mereka dalam mendata kasus kecelakaan.(wr/tim).

Terima Kasih Tetap bersama kami di Media Obor Nusantara